Followers

Advertisement (468 x 60px )

Latest News

Minggu, 26 Februari 2012

MATERI KULIAH MEDIA PROMOSI KESEHATAN

Ahmad Kholid

Bagi mahasiswa AKPER Ngudi Waluyo semester III, pada blog ini saya sediakan materi kuliah Promosi Kesehatan silahkan mahasiswa untuk download pada link dibawah ini atau klik pada gambar......


Selamat Belajar ...............

Jumat, 03 Februari 2012

WASPADAI PENYAKIT PANCAROBA ! DAN BAGAIMANA CARA MENCEGAH ?

Ahmad Kholid


Pergantian musim menjadi ajang merajalelanya penyakit-penyakit tertentu. Cari tahu penyakit apa saja yang berpotensi di musim pancaroba !
Saat pancaroba, tak hanya debu atau banjir yang membuat pusing, penyakit tropik pun berdatangan. Nah, agar lebih waspada akan penyakit-penyakit di musim pancaroba.
Pada saat peralihan musim penghujan ke musim kemarau, keluhan ISPA (infeksi saluran pernapasan atas) bisa mendadak marak sekali. Mulai dari rhinitis, sinusitis, faringitis, tonsilitis hingga laringitis. Umumnya gejala ISPA dapat berupa demam, batuk, pilek atau bersin maupun sakit tenggorokan.
Maraknya kasus ISPA di awal musim kemarau, memang mengikuti perubahan lingkungan yang merupakan sarana kondusif bagi kuman penyebab ISPA untuk memperbanyak diri. Selain ISPA, penyakit alergi seperti asma atau rhinitis juga sering muncul. Pada peralihan musim penghujan ke musim kemarau yang berudara dingin dan kering serta banyak debu juga bisa memicu asma kambuh.

Diare
Tingginya volume curah hujan penyebab banjir, kencangnya angin penyebab debu beterbangan, membuat risiko tercemarnya makanan/ minuman oleh kuman atau parasit penyebab diare kian meningkat.
“Apalagi kalau air yang digunakan untuk mencuci peralatan makan kurang higienis, sudah tentu membuat kuman mudah masuk ke tubuh kita,” ungkap Adji.
Infeksi bakteri, parasit, dan virus pada saluran pencernaan yang masuk lewat makanan/ minuman ini kerap diidap anak dan balita karena sistem kekebalan tubuh yang belum optimal.
Jangan meremehkan diare. Bila anak mengalami buang air besar yang terlampau cair terus menerus, sebaiknya perhatikan intake cairan anak. Memberikan minum yang cukup atau cairan oralit sangat banyak menolong penderita, terutama menstabilkan elektrolit tubuhnya dan menurunkan risiko perburukan. Intinya, tetap perhatikan asupan cairan penderita.

Flu
Umumnya diawali dengan gejala seperti demam, batuk pilek, rasa kedinginan (menggigil), nyeri otot, sakit kepala, dan kelelahan. Berbeda dengan diare, flu dapat ditularkan lewat droplet dari batuk atau bersin orang yang menderita flu, serta kontak dengan permukaan yang terkontaminasi virus influenza. Jangan terlalu sering menyentuh daerah mulut dan hidung pada musim tersebut!
Namun virus ini juga dapat dilemahkan oleh sinar matahari, sabun dan desinfektan, sehingga masih dapat ditekan risiko penularannya.

Disentri
Gejala utamanya berupa diare, dengan tambahan lain seperti BAB disertai lendir maupun darah dan biasanya disertai demam. Disentri dapat disebabkan oleh infeksi bakteri Shigella, E.coli, Salmonella dan Campylobacter jejuni. Selain itu pada anak balita juga dapat disebabkan infeksi protozoa parasit seperti Entamoeba hystolitica.
Pada musim pancaroba, disentri mudah menular melalui makanan/ minuman yang terkontaminasi. Penyakit ini dapat mengakibatkan komplikasi sehingga perlu mendapatkan penanganan dokter sesegera mungkin

Batuk
Batuk pada dasarnya merupakan mekanisme tubuh mengeluarkan benda asing yang berada di saluran pernafasan atas. Salah satunya, bisa disebabkan oleh flu atau ISPA yang menyebabkan terjadinya lendir atau radang saluran pernafasan.
Di musim pancaroba, di mana virus flu dan kuman penyebab ISPA banyak berkembang biak, batuk pun semakin menjadi. Menanganinya, perlu dilakukan penegakan diagnosis dahulu penyebab maupun etiologinya, barulah pengobatan bisa diberikan sesuai dengan penyakit yang diderita.

Tifus dan Paratifus
Kuman Salmonella typhosa ini yang banyak berada dalam air kotor yang tergenang maupun tanah, dapat berpindah ke makanan/ minuman dan masuk ke dalam saluran pencernaan. Kuman ini kemudian menjadi penyebab radang usus halus, menimbulkan gejala demam tinggi, menggigil, rasa lemah/ letih, sakit perut, hilang nafsu makan dan terkadang disertai mual-muntah.
Diperlukan pemeriksaan laboratorium untuk memastikan diagnosisnya. Bila positif, sebaiknya segera bawa ke dokter untuk mendapatkan pengobatan secara tepat agar tak terjadi komplikasi penyakit dan berakibat fatal.

Demam Berdarah Dengue
Di musim pancaroba, demam berdarah dengue bisa jadi mewabah kembali. Umumnya pada kantong-kantong endemik DBD, sehingga dipastikan masih ada perkembang biakan nyamuk aedes aegipty.
Di awal infeksi, orang yang menderita DBD akan mengalami demam disertai sakit kepala, sakit perut, dan nyeri sendi mirip dengan gejala flu. Namun bila sudah berjalan beberapa hari, kondisi tubuh penderita biasanya semakin lemah. Dapat muncul perdarahan spontan pada kulit berupa bintik-bintik merah (disebut petekhie), mimisan, perdarahan gusi dan lain-lain.
Pada hari ke-3 demam, dokter umumnya akan melakukan pemeriksaan laboratorium terhadap pasien untuk menegakkan diagnosis. Penderita DBD memerlukan intake cairan yang banyak untuk mencegah terjadinya syok serta perburukan yang bisa datang dengan cepat. Sebaiknya bila menderita gejala seperti demam tinggi mendadak, disertai sakit kepala, sakit perut dan tidak memberikan respon yang baik terhadap obat penurun panas, harus segera berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan penanganan semenjak dini. Serta jangan lupa untuk selalu banyak minum.

Hepatitis A
Di musim pancaroba, Anda juga perlu mewaspadai penyakit hepatitis A. Virus ini dapat menyebar melalui makanan/ minuman dan menginfeksi organ hati.
Penyakit ini ditandai dengan rasa mual-muntah yang terus menerus, lemah/ letih, serta demam dan dapat menyerang segala usia. Pada tahap lanjut, gejala hepatitis A juga bisa diikuti dengan seluruh kulit, dan sklera mata berwarna kuning. Bila menemukan gejala demam disertai bagian putih bola mata berwarna kuning, sebaiknya penderita segera memeriksakan diri ke dokter.




CARA PENCEGAHAN
Meski seperti bisa diramalkan, penyakit di musim pancaroba masih bisa dicegah, lho! Berikut beberapa caranya.
1.    Imunisasi
Cegah beberapa penyakit yang mungkin muncul di musim pancaroba dengan memberikan vaksin semenjak dini. Di antaranya, vaksin untuk demam tifoid, hepatitis A, vaksin campak dan sebagainya.
2.    Makan Bergizi
Konsumsi makanan bergizi lengkap dan seimbang terutama yang tinggi kandungan protein, vitamin A, vitamin C sebagai antioksidan dan mineral terutama seng (zinc), agar tubuh memiliki cukup pertahanan.
3.    Pelihara Lingkungan
Putuskan mata rantai penyakit dengan menjaga lingkungan tetap bersih. Dan, hindarkan anak-anak dari tempat yang berpotensi menularkan penyakit seperti rumah sakit.
4.    Lakukan Kebiasaan Baik
Bersama keluarga lakukan kebiasaan seperti mencuci tangan setiap akan makan dan setelah bepergian, karena terbukti mampu menurunkan angka kematian bayi, diare dan risiko flu burung.

Sumber : Laili Damayanti

Senin, 02 Januari 2012

INDONESIA PERINGKAT 3 PENYAKIT KUSTA DI DUNIA

Ahmad Kholid



Latar Belakang
Apa yang terbayang di benak Anda saat mendengar kusta? Mungkin jijik adalah kesan pertama terlintas. Wajar jika Anda merasa jijik dan menjauhi penderita, karena penyakit kusta adalah penyakit menular yang punya efek serius jika tidak ditangani dengan tepat.  Tapi tahukah Anda bahwa akibat stigma negatif masyarakat malah jadi lingkaran setan tak berkesudahan untuk penderita kusta dan keluarganya?

Permasalahan penyakit kusta ini bila dikaji secara mendalam merupakan permasalahan yang sangat kompleks dan merupakan permasalahan kemanusiaan seutuhnya. Masalah yang dihadapi pada penderita bukan hanya dari medis saja tetapi juga adanya masalah psikososial sebagai akibat penyakitnya. Dalam keadaan ini warga masyarakat berupaya menghindari penderita. Sebagai akibat dari masalah-masalah tersebut akan mempunyai efek atau pengaruh terhadap kehidupan bangsa dan negara, karena masalah-masalah tersebut dapat mengakibatkan penderita kusta menjadi tuna sosial, tuna wisma, tuna karya dan ada kemungkinan mengarah untuk melakukan kejahatan atau gangguan di lingkungan masyarakat.

Program pemberantasan penyakit menular bertujuan untuk mencegah terjadinya penyakit, menurunkan angka kesakitan dan angka kematian serta mencegah akibat buruk lebih lanjut sehingga memungkinkan tidak lagi menjadi masalah kesehatan masyarakat. Penyakit kusta adalah salah satu penyakit menular yang masih merupakan masalah nasional kesehatan masyarakat, dimana beberapa daerah di Indonesia prevalens rate masih tinggi dan permasalahan yang ditimbulkan sangat komplek. Masalah yang dimaksud bukan saja dari segi medis tetapi meluas sampai masalah sosial ekonomi, budaya, keamanan dan ketahanan sosial. 

Indonesia menempati peringkat ketiga jumlah penderita baru kusta terbanyak di dunia sepanjang 2008, dengan 17.441 kasus di bawah India, 134.184 kasus, dan Brasil, 38.914 kasus. Menurut Prof Tjandra, di Indonesia saat ini masih ada 14 Propinsi yang  dengan beban kusta yang tinggi, dengan angka penemuan kasus baru  lebih besar dari 10 per 100,000 penduduk atau penemuan kasus baru di atas 1.000 kasus per tahun. Sampai akhir 2008 tercatat 17.441 kasus baru kusta di Indonesia.

Untuk menurunkan lebih lanjut beban penyakit kusta dan mempertahankan kesinambungan kegiatan pemberantasan kusta sebagai acuan bagi negara-negara yang masih mempunyai masalah dengan penyakit ini, pada tahun 2006 WHO mengeluarkan panduan operasional “Global Strategy for Further Reducing the Leprosy Burden and Sustaining Leprosy Control Activities (2006 - 2010)”.

Apa Itu Kusta ?

DEFINISI
Istilah kusta berasal dari bahasa sansekerta, yakni kushtha berarti kumpulan gejala-gejala kulit secara umum. Penyakit kusta disebut juga Morbus Hansen, sesuai dengan nama yang menemukan kuman yaitu Dr. Gerhard Armauwer Hansen pada tahun 1874 sehingga penyakit ini disebut Morbus Hansen. 




SEJARAH
Pendapat kusta adalah penyakit menular yang menahun dan disebabkan oleh kuman kusta (Mycobacterium Leprae) yang menyerang saraf tepi, kulit dan jaringan tubuh lainnya. Penyakit ini sering kali menimbulkan masalah yang sangat kompleks. Masalah yang dimaksud bukan hanya dari segi medis tetapi meluas sampai masalah sosial, ekonomi, budaya, keamanan dan ketahanan nasional. Penyakit kusta bukan penyakit keturunan atau kutukan Tuhan.

PENYEBARAN PENYAKIT KUSTA
Penyakit ini diduga berasal dari Afrika atau Asia Tengah yang kemudian menyebar keseluruh dunia lewat perpindahan penduduk ini disebabkan karena perang, penjajahan, perdagangan antar benua dan pulau-pulau. Berdasarkan pemeriksaan kerangka-kerangka manusia di Skandinavia diketahui bahwa penderita kusta ini dirawat di Leprosaria secara isolasi ketat. Penyakit ini masuk ke Indonesia diperkirakan pada abad ke IV-V yang diduga dibawa oleh orang-orang India yang datang ke Indonesia untuk menyebarkan agamanya dan berdagang.

PENYEBAB PENYAKIT KUSTA
Penyakit kusta disebabkan oleh kuman yang dimakan sebagai microbakterium, dimana microbacterium ini adalah kuman aerob, tidak membentuk spora, berbentuk batang yang tidak mudah diwarnai namun jika diwarnai akan tahan terhadap dekolorisasi oleh asam atau alkohol sehingga oleh karena itu dinamakan sebagai basil “tahan asam”. Selain banyak membentuk safrifit, terdapat juga golongan organism patogen (misalnya Microbacterium tubercolose, mycrobakterium leprae) yang menyebabkan penyakit menahun dengan menimbulkan lesi jenis granuloma infeksion.

EPIDEMIOLOGI PENYAKIT KUSTA
Cara-cara penularan penyakit kusta sampai saat ini masih merupakan tanda tanya. Yang diketahui hanya pintu keluar kuman kusta dari tubuh si penderita, yakni selaput lendir hidung. Tetapi ada yang mengatakan bahwa penularan penyakit kusta adalah :
1.       Melalui sekret hidung, basil yang berasal dari sekret hidung penderita yang sudah mengering, diluar masih dapat hidup 2–7 x 24 jam.
2.       Kontak kulit dengan kulit. Syarat-syaratnya adalah harus dibawah umur 15 tahun, keduanya harus ada lesi baik mikoskopis maupun makroskopis, dan adanya kontak yang lama dan berulang-ulang.

Klinis ternyata kontak lama dan berulang-ulang ini bukanlah merupakan faktor yng penting. Banyak hal-hal yang tidak dapat di terangkan mengenai penularan ini sesuai dengan hukum-hukum penularan seperti halnya penyakit-penyaki terinfeksi lainnya. Menurut Cocrane (1959), terlalu sedikit orang yang tertular penyakit kusta secara kontak kulit dengan kasus-kasus lepra terbuka.

Menurut Ress (1975) dapat ditarik kesimpulan bahwa penularan dan perkembangan penyakit kusta hanya tergantung dari dua hal yakni jumlah atau keganasan Mocrobakterillm Leprae dan daya tahan tubuh penderita. Disamping itu faktor-faktor yang berperan dalam penularan ini adalah :
1.       Usia : Anak-anak lebih peka dari pada orang dewasa
2.       Jenis kelamin : Laki-laki lebih banyak dijangkiti
3.       Ras : Bangsa Asia dan Afrika lebih banyak dijangkiti
4.       Kesadaran sosial :Umumnya  negara-negara  endemis  kusta  adalah  negara dengan tingkat sosial ekonomi rendah
5.       Lingkungan : Fisik, biologi, sosial, yang kurang sehat

TANDA-TANDA PENYAKIT KUSTA
Tanda-tanda penyakit kusta bermacam-macam, tergantung dari tingkat atau tipe dari penyakit tersebut. Di dalam tulisan ini hanya akan disajikan tanda-tanda secara umum tidak terlampau mendetail, agar dikenal oleh masyarakat awam, yaitu :  
1.       Adanya bercak tipis seperti panu pada badan/tubuh manusia
2.       Pada bercak putih ini pertamanya hanya sedikit, tetapi lama-lama semakin melebar dan banyak.
3.       Adanya pelebaran syaraf terutama pada syaraf ulnaris, medianus, aulicularis magnus seryta peroneus. Kelenjar keringat kurang kerja sehingga kulit menjadi tipis dan mengkilat. 
4.       Adanya bintil-bintil kemerahan (leproma, nodul) yarig tersebar pada kulit
5.       Alis rambut rontok
6.       Muka berbenjol-benjol dan tegang yang disebut facies leomina (muka singa)

GEJALA-GEJALA UMUM PADA LEPRA, REAKSI :
Panas dari derajat yang rendah sampai dengan menggigil.
Anoreksia.
Nausea, kadang-kadang disertai vomitus.
Cephalgia.
Kadang-kadang disertai iritasi, Orchitis dan Pleuritis.
Kadang-kadang disertai dengan Nephrosia, Nepritis dan hepatospleenomegali.
Neuritis.

PENCEGAHAN PENULARAN PENYAKIT KUSTA
Hingga saat ini tidak ada vaksinasi untuk penyakit kusta. Dari hasil penelitian dibuktikan bahwa kuman kusta yang masih utuh bentuknya, lebih besar kemungkinan menimbulkan penularan dibandingkan dengan yang tidak utuh. Jadi faktor pengobatan adalah amat penting dimana kusta dapat dihancurkan, sehingga penularan dapat dicegah. Disini letak salah satu peranan penyuluhan kesehatan kepada penderita untuk menganjurkan kepada penderita untuk berobat secara teratur. 

Pengobatan kepada penderita kusta adalah merupakan salah satu cara pemutusan mata rantai penularan. Kuman kusta diluar tubuh manusia dapat hidup 24-48 jam dan ada yang berpendapat sampai 7 hari, ini tergantung dari suhu dan cuaca diluar tubuh manusia tersebut. Makin panas cuaca makin cepatlah kuman kusta mati. Jadi dalam hal ini pentingnya sinar matahari masuk ke dalam rumah dan hindarkan terjadinya tempat-tempat yang lembab.

Ada beberapa obat yang dapat menyembuhkan penyakit kusta. Tetapi kita tidak dapat menyembuhkan kasus-kasus kusta kecuali masyarakat mengetahui ada obat penyembuh kusta, dan mereka datang ke Puskesmas untuk diobati. Dengan demikian penting sekali agar petugas kusta memberikan penyuluhan kusta kepada setiap orang, materi penyuluhan kusta kepada setiap orang, materi penyuluhan berisikan pengajaran bahwa :
1.       Ada obat yang dapat menyembuhkan penyakit kusta
2.       Sekurang-kurangnya 80 % dari semua orang tidak mungkin terkena kusta
3.       Enam dari tujuh kasus kusta tidaklah menular pada orang lain
4.       Kasus-kasus menular tidak akan menular setelah diobati kira-kira 6 bulan secara teratur
5.       Diagnosa dan pengobatan dini dapat mencegah sebagian besar cacat fisik

MASALAH-MASALAH YANG DITIMBULKAN AKIBAT PENYAKIT KUSTA
Seseorang yang merasakan dirinya menderita penyakit kusta akan mengalami trauma psikis. Sebagai akibat dari trauma psikis ini, si penderita antara lain sebagai berikut :
1.       Dengan segera mencari pertolongan pengobatan.
2.       Mengulur-ulur waktu karena ketidaktahuan atau malu bahwa ia atau keluarganya menderita penyakit kusta. 
3.       Menyembunyikan (mengasingkan) diri dari masyarakat sekelilingnya, termasuk keluarganya.
4.       Oleh karena berbagai masalah, pada akhirnya si penderita bersifat masa bodoh terhadap penyakitnya.

Sebagai akibat dari hal-hal tersebut diatas timbullah berbagai masalah antara lain:
1.       Masalah terhadap diri penderita kusta
Pada umumnya penderita kusta merasa rendah diri, merasa tekan batin, takut terhadap penyakitnya dan terjadinya kecacatan, takut mengahadapi keluarga dan masyarakat karena sikap penerimaan mereka yang kurang wajar. Segan berobat karena malu, apatis, karena kecacatan tidak dapat mandiri sehingga beban bagi orang lain (jadi pengemis, gelandangan dsb). 
2.       Masalah Terhadap Keluarga.
Keluarga menjadi panik, berubah mencari pertolongan termasuk dukun dan pengobatan tradisional, keluarga merasa takut diasingkan oleh masyarat disekitarnya, berusaha menyembunyikan penderita agar tidak diketahui masyarakat disekitarnya, dan mengasingkan penderita dari keluarga karena takut ketularan. 
3.       Masalah Terhadap Masyarakat. 
Pada umumnya masyarakat mengenal penyakit kusta dari tradisi kebudayaan dan agama, sehingga pendapat tentang kusta merupakan penyakit yang sangat menular, tidak dapat diobati, penyakit keturunan, kutukan Tuhan, najis dan menyebabkan kecacatan. Sebagai akibat kurangnya pengetahuan/informasi tentang penyakit kusta, maka penderita sulit untuk diterima di tengah-terigah masyarakat, masyarakat menjauhi keluarga dari perideita, merasa takut dan menyingkirkannya. Masyarakat mendorong agar penderita dan keluarganya diasingkan.

PENGOBATAN PENYAKIT KUSTA
Pengobatan penyakit kusta dilakukan dengan Dapson sejak tahun 1952 di Indonesia, memperhatikan hasil yang cukup memuaskan, hanya saja pengobatan mono terapi ini sering mengakibatkan timbul masalah resistensi, hal ini disebabkan oleh karena :
1.       Dosis rendah pengobatan yang tidak teratur dan terputus akibat dari lepra reaksi
2.       Waktu makan obat sangat lama sehingga membosankan, akibatnya penderita makan obat tidak teratur

Selain penggunaan Dapson (DDS), pengobatan penderita kusta dapat menggunakan Lamprine (B663), Rifanficin, Prednison, Sulfat Feros dan vitamin A (untuk menyehatkan kulit yarlg bersisik).

Setelah penderita menyelesaikan pengobatan MDT sesuai dengan peraturan maka ia akan menyatakan RFT (Relasif From Treatment), yang berarti tidak perlu lagi makan obat MDT dan dianggap sudah sembuh.

Sebelum penderita dinyatakan RFT, petugas kesehatan harus :
1.       Mengisi dan menggambarkan dengan jelas pada lembaran tambahan RFT secara teliti.
a.       Semua bercak masih nampak.
b.      Kulit yang hilang atau kurang rasa terutama ditelapak kaki dan tangan.
c.       Semua syaraf yang masih tebal.
d.      Semua cacat yang masih ada. 
2.       Mengambil skin semar (sesudah skin semarnya diambil maka penderita langsung dinyatakan RFT tidak perlu menunggu hasil skin semar).
3.       Mencatat data tingkat cacat dan hasil pemeriksaan skin semar dibuku register.

Pada waktu menyatakan RFT kepada penderita, petugas harus memberi penjelasan tentang arti dan maksud RFT, yaitu :
a.       Pengobatan telah selesai.
b.      Penderita harus memelihara tangan dan kaki dengan baik agar janga sampai luka.
c.       Bila ada tanda-tanda baru, penderita harus segera datang untuk periksaan ulang.

PENANGGULANGAN PENYAKIT KUSTA
Penanggulangan penyakit kusta telah banyak diderigar dimana-mana dengan maksud mengembalikan penderita kusta menjadi manusia yang berguna, mandiri, produktif dan percaya diri. Metode penanggulangan ini terdiri dari : metode pemberantasan dan pengobatan, metode rehabilitasi yang terdiri dari rehabilitasi medis, rehabilitasi sosial, rehabilitasi karya dan metode pemasyarakatan yang merupakan tujuan akhir dari rehabilitasi, dimana penderita dan masyarakat membaur sehingga tidak ada kelompok tersendiri. Ketiga metode tersebut merupakan suatu sistem yang saling berkaitan dan tidak dapat dipisahkan. 

REFERENSI :
1.       Ngatimin Rusli HM, Upaya Menciptakan Masyarakat Sehat di Pedesaan, Disertasi Pascasarjana, Ujung Pandang, 1987.
2.       Zulkifli (2003) Penyakit Kusta Dan Masalah Yang Ditimbulkannya, Fakultas Kesehatan Masyarakat - Universitas Sumatera Utara
3.       Ditjen PPM dan PLP, Buku Pedoman Pemberantasan Penyakit Kusta, Jakarta, 1996.
4.       Kosasih, A, Bagian Penyakit Kulit dan Kelamin, Kusta, FK-UI, 1988.
5.       Ngatimin Rusli HM, Leprophobia, Majalah Kesehatan Masyarakat, Tahun XXI, Nomor 5, 1993.
6.       Ditjen PPM dan PLP, Buku Pegangan Kader dalam Pemberantasan Penyakit Kusta, Jakarta, 1990.
7.       Depkes RI, Sistem Kesehatan Nasional, Jakarta, 1982.

8.       Wibowo Eni (2010), Angka Kejadian Kusta Indonesia Terbesar Ketiga di Dunia www.healthylife.com



KUMPULAN MEDIA PROMOSI KESEHATAN

Ahmad Kholid


Bagi para pembaca yang berminat, dan membutuhkan silahkan download link dibawah ini, semoga apa yang saya design bermanfaat bagi semuanya

Leaflet Air Bersih
Leaflet STOP Buang Air Besar Sembarangan (BABS)
Leaflet 7 Cara Cuci Tangan Pakai Sabun
Poster SADARI
Poster ASI Eksklusif
Poster 3T 
Poster Sudden Infant Death Syndrome (SIDS)
Poster TUMBANG
Poster PMT
Poster Diare
Poster Imunisasi
Poster Pencegahan Hypertensi
Poster 10 Perilaku Hidup Bersih & Sehat

Poster Pijat Bayi (Part 1)
Poster Pijat Bayi (Part 2)
Poster Pijat Bayi (Part 3)
Poster Pijat Bayi (Part 4)
Poster Pijat Bayi (Part 5)

Minggu, 25 Desember 2011

PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT ASPEK HIGIENE DAN SANITASI (BAGIAN V - PENGELOLAAN LIMBAH CAIR RUMAH TANGGA)


PERILAKU
HIDUP BERSIH DAN SEHAT ASPEK
HIGIENE DAN SANITASI

BAGIAN V
PENGELOLAAN LIMBAH CAIR
RUMAH TANGGA



Apa itu limbah cair RT

Limbah cair rumah tangga merupakan limbah yang berbentuk cair yang merupakan timbulan  dari  kegiatan  rumah  tangga.  Limbah  cair  ini  dapat  berasal  dari  kamar mandi, peturasan, cucian barang/bahan dari dapur. Dalam pengertian ini limbah cair
ini tidak termasuk limbah cair yang berasal dari WC/jamban keluarga.

Limbah  cair  dari  kegiatan  rumah  tangga  volumenya  relative  sedikit  dibanding dengan luas lahan yang ada di desa tersebut. Namun demikian limbah cair tersebut tetap harus dikelola, karena kalo dibuang sembarangan akan membuat lingkungan kotor, berbau, dan mengurangi estetika dan kebersihan lingkungan

Mengapa limbah cair  perlu dikelola

Limbah  cair   harus  dikelola  dengan  baik  dan  benar,  karena  bila  tidak  akan  dapat menjadi tempat perindukan vector bibit penyakit penyakit.

Limbah cair akan menarik binatang-binatang yang dikenal dalam aspek kesehatan dapat menyebarluaskan penyakit, seperti misal lalat, kecoa , tikus.

Penyakit-penyakit yang berkaitan erat dengan sampah yang tidak dikelola dengan benar  antara lain : demam berdarah, disentri, thypus, dan lain-lain



Kemana limbah cair harus dibuang

Limbah cair harus dibuang pada sarana pengolahan air limbah, (SPAL) yang dapat dibuat oleh masing-masing rumah tangga.

Bentuk    SPAL  dapat  berupa  sumuran  ataupun  saluran  dengan  ukuran  tertentu. Sumuran  atau  saluran  tersebut  diberi  bahan-bahan  yang  dapat  berfungsi  untuk menyaring  unsure  yang  terkandung  dalam  limbah  cair.  Bahan  tersebut  disusun dengan formasi urutan sebagai berikut:
-     Batu belah ukuran diameter 5-10 cm
-     Ijuk
-     Batu belah diameter 10-15 cm


Apa peran kader

·    Memberikan   motivasi   kepada   masyarakat   untuk   mengelola   limbah   cair dengan                 benar,    dan   bila   mungkin  dapat    dijadikan   media   yang   dpat dimanfaatkan secara ekonomi.

·    Menghubungi unit/instansi terkait untuk memberikan bimbingan teknis dalam pembangunan sarana (SPAL).

·          Memanfaatkan  setiap  kesempatan  yang  ada            untuk  memberi  penyuluhan kepada  masyarakat  tentang  hidup  bersih  dan  sehat,  menjaga  lingkungan yang bersih aman dan nyaman

Sumber : Pamsimas
Loading...

Anda Pengunjung Ke :